Profile Penulis Nurul Imam

Nama gua “Nurul Imam”. Temen-temen gua banyak banget yang manggil gua Tuyum, Wafa, Mli, Towil, Willy, Dan di semua kalangan gua juga di panggil Abang, Mas, Aa, Kaka, Gus, Ding, Jang, Dan Woy.

Di antara nama-nama di atas, gua paling sering di panggil Mas {Mungkin karena bapake orang jawa kali ye} Dan Aa {Mungkin juga karena mamake orang sunda}. Tapi jujur dah, Gua paling ga nyaman di panggil Om ama Mas Dan Gua ngerasa nyaman klo di panggil nama aja {Tuyum atau Imam}.

Gua di lahirin di Kampung Tibasurak yang banyak keanehan yang gua temuin disono. Tapi gua banyak ngabisin hari-hari gua di Kota Bandung & Jakarta.

Gua itu cuma seorang Pengangguran Sejati yang mana klo ada Project ya gua kerjain dah. Karena banyak yang nanya tentang Umur gua dan Status gua, Gua jawab disini aja dah. Umur gua masih muda kok, Pokoke dibawah kepala 3 aja. Status gua sih sebenernya lagi nyari bini ke-2, Tapi gimana tanggepan bini yang pertama yah ?
“Ah, Ga usah mimpi dah lu !”

Kali ini sih ngeblog ga punya tujuan karena memang gua ga punya banyak waktu buat ngeblog, Maklum gua kebanyakan ngabisin waktu gua buat tidur. Gua bikin nih blog karena memang di butuhin aja buat nyatet catetan gua. Soalnya klo gua nyatet di buku, Ntar kayak cewe donk.

Pengennya sih gua ngeblog berjalan apa adanya tanpa paksaan, Tapi kok gua ngerasa kepaksa yah bikin blog ini. Ya jalanin aja dah buat ngisi kekosongan buat nyatet catatan yang sama sekali ga perlu buat di catet.

Jika otak manusia sudah tidak mampu mengingat sesuatu dalam kurun waktu yang lama, Maka catatlah ingatan itu dalam secarik kertas usang di sampingmu.

– – – Muqoddimah – Ibnu Kholdun – – –