Pengalaman Lucu Menjadi Guru SMK

Menjadi seorang guru itu kadang menyenangkan kadang menyebalkan. Tapi mulai saat ini ketika saya menjadi seorang guru, saya berusaha merasakan kesenangan & menganggap semuanya seolah-olah menjadi kesenangan. Kesenangan yang saya dapatkan adalah berbagi ilmu pengetahuan, pengalaman, bahkan berdiskusi dengan murid.

Mungkin banyak yang mengeluh menjadi seorang guru karena gaji kurang, anak murid bandel, & sebagainya. Tapi saya tidak pernah memarahi siswa saya ketika mereka bercanda di kelas, tidur, bahkan jika ada yang malas sekolah & meminta pulang, saya malah ijinkan mereka pulang cepat.

Kenapa saya bertindak seperti itu ? Pernah ada suatu kejadian yang sebenarnya membuat saya jengkel, tapi saya menyikapinya dengan bercanda agar terasa senang & tidak marah. Ceritanya ketika saya menerangkan Perkembangan Sistem Operasi & saya bertanya ke semua siswa.

Saya : Mungkin semuanya ada yang mau bertanya ?
Siswa : “Mengacungkan Tangan” – Pak, Boleh pulang tidak ? Pulang aja yah pak.
Saya : Sebentar lagi, beberapa menit lagi juga waktunya pulang. Tapi jika kamu sudah merasa tidak betah, silahkan pulang duluan saja yah :)

Lalu saya memberi tahu kesemua siswa untuk mata pelajaran besok adalah Rangkaian Digital. Kemudian saya menanyakan kembali kepada semua siswa tentang mata pelajaran besok.

Saya : Ada yang mau bertanya ?
Siswa : “Mengacungkan Tangan & Tangan kirinya memegang perut” – Pak, Pulang yah, Lapeeeerrrr nihh…
Saya : Sebentar lagi nunggu bel, Klo kamu sudah tidak tahan, silahkan makan dikelas saja :D

Tapi semuanya menuruti saya untuk tidak pulang, Padahal saya tidak memarahi mereka. Sebagian guru banyak yang bilang, meskipun mereka dimarahi, tetap saja membantah & pulang. Saya berfikiran, lebih baik mendidik dengan pendekatan baik diskusi maupun sekedar bercanda dengan siswa dibanding kita mendidiknya dengan keras. Mereka bosan dimarahi, dirumah dimarahi orang tuanya, ketika disekolah mereka dimarahi oleh gurunya.

Saya yakin mereka sudah mulai dewasa sendiri & mulai berfikir sangat disayangkan jika mereka disekolah tidak belajar, karena setiap pertemuan dengan saya, saya selalu berbagi pengalaman tentang penyesalan saya kepada siswa beberapa menit seusai pelajaran untuk mendidik hati & pikiran mereka. Alhamdulillah sekarang ini tidak ada siswa saya yang bolos, bahkan siswa saya sekarang banyak belajar dengan sungguh-sungguh.

Jasa Pembuatan Website

12 Comments

  1. Cara RirinReply

    wkwkwk murid nya baned-bandel ya pak mas guru :D
    tapi sangat mengasyikkan ya kalau bisa mengajar. Katanya bisa awet muda getu heheh ^^

    • Nurul ImamReply

      Waduh jadi double title ya bapak ya mas lagi :D
      Iya asik banget bisa omunikasi sama siswa jadi ga kesel :D

    • Cara RirinReply

      Kalau di sekolahan pasti dipanggil pak kan sama murid-murid? hehe :D

      • Nurul ImamReply

        Iya serasa tua banget :(
        Mungkin ga yah saya dapet jodoh sama siswi saya di sekolah :D

  2. Intan SudibjoReply

    cara mengajarnya patut ditiru nih hehe :)

    • Nurul ImamReply

      Saya juga meniru gaya mengajar dosen saya ;)

  3. Mizz AizaReply

    perkongsian pengalaman yang menarik..

    • Nurul ImamReply

      Sangat menarik sekali mbak ;)

  4. DESA CILEMBUReply

    guru yang banyak disukai siswa terutama siswinya deh…saya pernah ngajar matematika di SMK, udah berusaha baik hati dan guru yang gaul…tapi berhubung mata pelajarannya matematika, tetep azh mereka rada segan ngadepin sayah….huh

    • Nurul ImamReply

      Tadi saya berkata ke siswa siswi saya besok saya akan mengajar pelajaran yang paling disukai kalian yaitu Rangkaian Digital dan akan bermain dengan angka *Sambil bercanda* Padahalkan matematika merupakan pelajaran yang paling dibenci mereka, tapi mereka menyambut dengan senyuman :)

  5. nuelReply

    Ente guru yang tauladan, ane salut.. Atau mungkin panggilan ente jadi pengajar kali yah? Biasanya kalau udah panggilan hidup, emang bisa dinikmati… :)

    • Nurul ImamReply

      Semoga saja mas, saya memang senang berbagi, apalagi ketika saya dipercaya jadi guru, saya jadi makin senang berbagi ilmu meski terkadang saya merasa kesel dan kasihan klo ada siswa yang tidak mau belajar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>