logoLathifatul Khofi

Lathifatul Khofi

“Setiap nafas yang berhembus darimu, disitulah takdir Allah berlaku kepadamu.”

Cinta Hati Yang Suci

“Hati itu senantiasa haus, tak ada yang bisa memuaskan dahaganya melainkan rasa cinta kepada Allah, dan berdzikir mengingat-Nya.”

Categories

love

Bulan Romadhon Di Pondok Pesantren Al-Istiqlaliyah

Category : Agama Islam Notes

20 - September - 2013

Dipertengahan bulan Romadhon ini, aku memastikan menginjakkan kaki di Pondok Pesantren Al-Istiqlaliyah untuk menimba ilmu. Seperti tahun-tahun sebelumnya, Di setiap bulan Romadhon aku biasa mengikuti pengajian dibeberapa pondok pesantren pada tanggal 1 Romadhon, Tapi pada tahun ini saya memulai pengajian pada tanggal 15 Romadhon karena disibukkan berbagai urusan hingga sisa waktu luangnya mulai dari tanggal 15 Romadhon.

Aku berangkat dari rumah dengan mengendarai Mio Putih dari pukul 05:00 – 08:30 dengan jarak 86 KM. Waktu yang ditempuh lumayan cukup lama karena di sepanjang jalan Tambak – Nikomas macet total 2 arah. Setelah tiba di tempat dengan memandangi Masjid Al-Istiqlaliyah sambil menghirup udara yang masih terasa segar, Lalu aku langsung bergegas mengunjungi kantor untuk izin menetap dipondok.

Pondok Pesantren Al-Istiqlaliyah ini dipimpin oleh Guru Besar KH. Uci Turtusi. Saya langung mengatur waktu aktifitas pengajian, Kitab yang dikaji oleh saya kala itu diantaranya Tafsir Jalalain, Qolaidul Jawahir, Sirrul Asror, Ibn Aqil & Jawhar Maknun. Lingkungan pesantren ini mengingatkan saya beberapa tahun lalu ketika berada di Pesantren Cadasari Pandeglang.

Pemandangan berbuka puasa di Pesantren ini sama percis dengan kebiasaan saya dulu berbuka puasa di Pesantren Madarijul Ulum Pelamunan Tegal. Berbuka puasa bareng dengan Ratusan santri disekeliling rumah abah dengan disuguhi makanan dengan 1 tempat 5 orang. Selain itu saya merasakan kenyamanan Sholat Tarowih di Pesantren ini dengan Bacaan surat pendek tapi secara Tartil. Sebelum melaksanakan Sholat Tarowih, Abah memberikan Tausiyah tentang pahala sholat tarowih setiap malamnya untuk memberikan semangat jama’ah untuk melaksanakan sholat tarowih.

Santri di pesantrennya sangat terbuka & saya merasa senang mempunyai teman dipesantren tersebut. Saya di pesantren hanya 8 hari saja & langsung memutuskan pulang kerumah sehabis sahur & sampai rumah shubuh. Rasanya saya masih betah disana & ingin kesana lagi, namun waktu tidak memungkinkan. Akhirnya seperti biasanya, saya hanya melangsungkan pengajian mingguan disana. Semoga suatu saat nanti, saya bisa menetap disana kembali. Amiiiin….

23 Comments

  1. Bulan Romadhon Di PoReply

    […] Bulan Romadhon Di Pondok Pesantren Al-Istiqlaliyah  […]

  2. RirinReply

    pengalaman yang sangat menarik dan sangat mengesankan. lingkungan pesantren memang sangat kondusif untuk dijadikan tempat menimba ilmu agama. karena lingkungan belum terkontaminasi oleh hal-hal luar. sehingga kita bisa melangsungkan pengajian dan ibadah secara khusyu’ di tempat tersebut :)

    • Nurul ImamReply

      Benar sekali mbak, ada kalanya kita meluangkan waktu kita untuk menenangkan diri & mendekatkan diri kepada allah swt. Kita juga bisa beristirahat sejenak lepas dari belenggu kerjaan, gadget, dll. :)

  3. mang yonoReply

    Penalaman yang berkesan ya mas, memang kalau ngumpul – ngumpul serasa senang.. apalagi di pesantren…

    • Nurul ImamReply

      Di pesantren, yayasan yatim piatu, dan tempat sosial lainnya memang terbukti sangat berbeda dibandingkan dengan sekedar kumpul2 biasa.

  4. Rizkyzone.comReply

    saya juga pernah pondok romadhon di pesantren, kurang lebih selama 20hri, selama di pondok saya malah merasa kasian, mungkin karena mang sya belum terbiasa kali yah melihat temen yang saya sendiri nggak teko mikire mas, tp juga banyak pelajaran yang saya dapat selama di pesantren

    • Nurul ImamReply

      Dulu waktu saya masih mesantren yah biasa aja, tapi waktu saya udah mulai kerja, dll, saya ke pesantren jadi ngerasa kasian juga mas. Saya bisa makan enak diluaran sana tapi disini waktu saya kasih mereka makan yang enak, saya bisa baca raut mukanya klo mereka jarang makan enak.

      Tapi itu memang didikannya seperti itu, saya juga kadang merasa kasian jika ada salah satu dari mereka yang malas2an ngaji & bandel dipesantren, Soalnya saya ngerasa sangat menyesal dulu saya nakal & malas ngaji sampe akhirnya sekarang betapa pentingnya menuntut ilmu itu, tapi sekarang saya jarang punya waktu luang lagi buat ngaji karena kerja.

      Makanya saya sering bilang sama mereka, jangan sia2kan waktu ketika sedang mesantren ini buat maen2, ntar jadi kayak aku lho yang nyesel sekarang kepingin ngaji tapi waktunya kebentur ama kerjaan.

      • Rizkyzone.comReply

        apalgi saya pernah lihat salah satu teman santri ambil telur buat buka puasa, betapa kagetnya saya mas, tepat beda di depan kamar saya, dimana terlur yang diambil tersebut sudah berbau, saat itu juga saya langsung keluar buat cari wartel telp orang rumah saya minta buat anterin telur, bener2 saya sampai nangis mas waktu itu

        • Nurul ImamReply

          Saya pernah ngerasain susah payahnya jadi santri mas, mulai dari masalah makanan basi, cuma pake garem, cabe, pernah juga nasi polosan yang berasnya juga keras gitu kecampur batu. Tapi memang didikan itulah saya sedikit mendapatkan ilmu qonaah, tawadhu, dan ga sombong.

          Jadi ilmu yang kita dapat dipesantren itu bukan cuma di pengajian saja, tapi kehidupan sehari-hari pun banyak klo kita tafakkur lebih dalam :)

          • Rizkyzone.com

            iya mas banyak juga hikmah yang saya dapatkan pula, setidaknya saya belajar melihat kebawah, kesederhanaan tentunya dan gak berlebihan tap tetap kekeluargaan dan semangat kebersamaan

  5. Reza FauziReply

    saya belum pernah yang namanya menginap di pondok pesantren, sekali-sekali harus coba kayaknya nih :)

    • Nurul ImamReply

      Boleh juga tuh dicoba mas, biar sedikit ada pencerahan :D

  6. Sirau NewsReply

    wahh semoga dibulan ramadhan yang akan datang bisa disitu lagi ya bang

    • Nurul ImamReply

      Amiiin, tapi kebiasaannya sih beda tempat mulu tiap tahunnya
      Tabarrukan / Nyari berkah ditempat lainnya

  7. marfuahReply

    saya orang mauk..sangat disayangkan kenapa saya baru tau ada pondokkan di pasar kemis…
    boleh taukah bagaimana cara pendaftarannya??
    ada biaya apa saja dan berapa??

    • Nurul ImamReply

      Pendaftarannya tinggal datang ke kantor, lalu membayar biaya 80.000 termasuk listrik selama 1 bulan. Selanjutnya bisa minta antar silaturrahim ke abah dan bilang mau mesantren disitu.

      Kemarennya saya baru masukin temen disitu, banyak juga orang mauk yang saya kenal disitu. Semoga allah memberikan hidayah :)

  8. Pen Al QuranReply

    ok mantap gan

    • Nurul ImamReply

      Mantap trussss !!!

      • mulyadiReply

        Assalamualaikum maaf mas 80.000 tiap bulan sampai seterusnya yaa? tks

  9. ahmad muzajadReply

    minta no yg bisa di hubungi dong gan..

    • Nurul ImamReply

      Maaf saya ngga punya :)

  10. ahmad muzajadReply

    no tlp/hp pengurus..soalnya saya mau rencana penelitian tesis disana..

    • Nurul ImamReply

      Lebih baik langsung datang ke tempatnya aja

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>